Yummybox VS Kulina: Review Aplikasi Katering Online

January 20, 2021

Memilih katering berlangganan paling gampang lewat aplikasi di smartphone, tinggal pilih menu/ paket terus bayar. Di Google Play Store gue nemuin ada 2 aplikasi yang nyediain jasa katering berlangganan, yaitu Yummybox vs Kulina. Setelah mencoba keduanya, gue mau berbagi sedikit tentang pengalaman mencoba langganan katering dari 2 aplikasi ini: Yummybox vs Kulina.

Yummybox

Katering aplikasi yang pertama gue cobain yaitu Yummybox. Di aplikasinya terdapat berbagai pilihan paket langganan dari dapur Yummybox dan dari restoran lain yang bekerja sama dengan Yummybox. Ada juga pilihan buat pesan satuan tanpa berlangganan. Untuk yang dari dapur Yummybox, ada beberapa pilihan paket langganan:

  • Work From Home (katanya bonus buah)
  • Immune Booster
  • Premium Meals (paling mahal)
  • Value Meals (paling murah)

Sebenarnya ada pilihan paket lain (seasonal), seperti pas bulan Desember ada paket tema Natal, dan di Bulan Januari ini ada paket tema Tahun Baru dan paket yang isinya makanan- makanan hits di aplikasi Yummybox di tahun 2020. Harga paketnya bervariasi, dari 100 ribuan sampai 200 ribuan per 5 hari. Dari semua paket itu, gue pilih yang Premium Meals, karena keliatannya menunya enak- enak terus, tidak ada makanan berlabel “value meals” yang keliatan dikit lauknya, wkwkwk. Gue ambil paket langganan selama 5 hari. Uang yang guebayar Rp170.000,- (harusnya Rp201.000,- tapi ada diskon).

Hari pertama gue langganan dapet menu Oseng Mercon Bakso Spesial. Packaging makanannya bagus banget kalo menurut gue. Kemasan box khusus makanan dari plastik yang nggak murahan, terus dikalungin sama kertas yang di print tulisan nama makanan beserta jumlah kalorinya.

Packaging yummybox
Packaging dari Yummybox

Selain makanan, dapat sendok, garpu, tisu, dan tusuk gigi yang diselipin di sela- sela bawah box. Ongkirnya gratis, rasa makanannya enak, porsinya juga pas, sesuai sama porsi makanan standar restoran. Nasinya gue rasa terlalu kering untuk standar gue yang suka nasi yang lembek dikit. Tapi bisa diakalin dikasi air dulu sebelum diangetin di microwave. Selama 3 minggu langganan Yummybox, semua nasi di makanannya agak kering gitu. Btw, box kontainernya gak bisa dipake di mirovawe, jadi harus dipindah dulu ke piring lain.

yogurt kin
Yogurt gratis dari Yummybox

Yummybox menurut gue worth it untuk dicoba, rasanya makanannya enak- enak, gue belum pernah dikecewain sama menu- menu yang dikirim, kecuali nasinya yang agak kering dari standar gue. Dan yang enak kalo langganan Yummybox itu tinggal hap doang. Maksudnya kalo ada menu ayam, langsung dikasi daging ayamnya, tanpa tulang. Ikan pun begitu, langsung daging ikannya. Sampai sate juga langsung dagingnya aja, gak pake tusuk satenya. Jadi bisa langsung hap, tanpa ada sisa makanan. Enaknya lagi biasanya dapet bonusan, gue dapet yogurt gratis waktu itu. Kalo gak suka sama makanan yang akan dikirim besok, bisa di skip dan diganti ke hari lain. Yang paling penting, semua makanan yang dipesan lewat aplikasi Yummybox gratis ongkir!

sate klopo suabaya yummybox
Sate Klopo Surabaya dari Yummybox, gak pake tusukan

Sayangnya menu- menu dari Yummybox ada kuotanya. Kalau kuotanya full, gak bisa dipesan lagi, bakal keabisan deh. Mungkin karena mereka ingin fokus ke kualitas makanan yang mereka buat. Oh ya, kalo mau memesan makanan di Yummybox gue saranin pilih paket langganan aja, soalnya lebih murah dari beli satuan.

Kulina

Setelah nyobain langganan Yummybox selama 3 minggu, gue akhirnya nyobain Kulina. Bukan karena bosen sama Yummybox, tapi karena penasaran aja. Pilihan paket langganan di Kulina lebih banyak dari Yummybox, karena lebih banyak restoran yang kerjasama sama Kulina. Variasi masakannya sangat beragam. Karena jumlah paketannya lebih banyak, jadi gak akan kehabisan satu menu. Karena kebanyakan jumlah paketan, gue jadi lama banget milihnya. Setelah scrolling- scrolling, akhirnya pilihan gue tertuju pada Kulina Savoury x Monsta Corner.

Kontainer makanan dari Kulina yang gue terima sedikit beda dari Yummybox. Jenisnya sama, kontainer plastik berwarna hitam dengan tutup bening, tapi kontainer plastiknya lebih tipis dari Yummybox. Di kontainernya juga gak ada informasi tentang jumlah kalori yang ada di dalam makanannya. Menu hari pertama gue waktu itu Nasi Ikan Kuah Asam.

Nasi Ikan Kuah Asam Kulina
Nasi Ikan Kuah Asam Kulina

Rasa makanan dari Kulina lumayan enak. Nasinya nggak kering kaya Yummybox. Jadi kalau mau dipanasin gak usah dikasi air lagi. Porsinya sama kaya Yummybox. Jadi kalo menurut gue, Kulina sedikit lebih unggul disini soal rasa, soalnya nasinya nggak kering kaya Yummybox. Tapi kalo rasa lauk dan porsinya, sebanding sama Yummybox. Tapi sayang di dalem paketnya gak disediain alat makan macem sendok ato garpu, apalagi tisu sama tusuk gigi, wkwkwk.

Nasi Ikan Kuah Asam setelah di unboxing

Masakan dari Kulina nggak sepraktis kaya yang disediain Yummybox. Kalo Yummybox bisa langsung hap, Kulina harus ngeluarin tenaga extra buat makan. Ayam yang disajikan masi ada tulang- tulangnya, jadi walaupun keliatan agak gede, ternyata ya biasa aja si porsi ayamnya. Ikan juga gitu, disajikan utuh pake kepalanya. Itu foto diatas kepalanya gue buang dulu kok. Kalo gue sih sebenernya oke oke aja soal ini. Soalnya gue biasa makan di warteg. Tapi setelah biasa langganan Yummybox yang tinggal hap itu, terus nyobain makan ini, gimana gitu rasanya. Apalagi kalo makan ikan, jadi harus lebih jeli, soalnya gue gak mau ada duri ikan nyangkut di tenggorokan gue, wkwkkwk.

Kesimpulan

Yummybox dan Kulina sama- sama nawarin kemudahan dalam memesan katering berlanganan. Keduanya ada aplikasi khusus buat smartphone. Bayarnya juga gampang, di Yummybox selain bisa bayar pake credit card, ada juga bayar pake bank transfer, Dana, dan ShopeePay. Di Kulina pilihan cara bayarnya lebih banyak. Selain bank transfer dan credit card, bisa bayar juga lewat OVO, Gopay, dan Shopeepay. Kulina lebih unggul kalo soal pilihan cara bayar.

Soal rasa dan porsi kalo menurut gue lebih unggul Kulina, soalnya nasi di Kulina lebih lembek (gue suka nasi yang lebih lembek). Buat rasa lauk-pauknya sebanding. Tapi kalo mau yang lebih praktis ya pilih Yummybox, gak pake duri, gak pake tulang, langsung hap~

Masalah harga juga sama. Dua- duanya nawarin harga paket yang beragam. Tapi kalo buat pilihan paket, Kulina lebih banyak pilihannya dibanding Yummybox. Variasi makanannya pun jadi lebih beragam. Tapi di Yummybox, walaupun pilihan paketnya lebih sedikit, mereka selalu mencantumkan nilai kalori yang ada di dalam makanannya, jadi cocok buat yang lagi tracking asupan kalori harian buat diet.

0 Comments

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

2021

2021

Sudah beberapa hari sejak tahun 2021 dan aku masih belum nulis apa- apa di tahun ini. Jadi ini tulisan pertamaku di tahun 2021, yay~ Happy New Year~ Sudah...